Home > OPINI > MENDIDIK ANAK

MENDIDIK ANAK

P1250322 Hah, mendidik anak??? gayanya tengil banget, kaya yang udah pengalaman aja ya… no matter, yg matter gue mau nulis aja dulu, biar ga sepi.. kenapa ya gue nulis dengan judul itu? karena sekarang gue udah punya anak, laki2 cute kaya ayahnya, hehe…namanya FADHIL DZULHANNAN DZIYAD..bener ga ya ejaannya.. ??

Ntar deh gue liat dulu aktenya, kalo salah gue ralat.. back to topic.. gini lho mas/mba/om/tante..
Mendidik anak tuh ga semudah yang dibayangkan ya.. ternyata, ya susah juga..nah mumpung anak masih kecil, tanamin yg baik2, istilah kate puun (baca:pohon) kalo benihnya bagus, meliharanya bagus, hasilnya pun juga bagus, insyaAllah..

Sekarang anak gue 21 bulan, kalo kata tukang peneliti mah, umur 1 ampe 3 taon, masa keemasan anak, percaya ga? ga tau, kan gue orang teknik..tapi terlepas dari itu semua gue ambil positifnya aja.. katanya umur segitu anak mudah meniru dan mempelajari hal2 disekitarnya..nah loh, makanya didepan anak berbuatlah yang baik dan benar sesuai SOP..apa tuh SOP? standar operation peranakan, hehe..nyambung kan dikit.. Kemaren bini gue baca buku, dia bilang kalo anak kejedot, nyublek atau nyungsep trus nangis, jangan berusaha menengkan dengan cara pura2 marahi tembok/lantai tempat kejadian apalagi memukulnya..kenapa? karena hal itu tanpa disadari akan menamamkan pola pikir bahwa kalau kita melakukan suatu kesalahan, harus mencari kambing hitam, tul ga?

Trus kan menanamkan nilai untuk harus balas dendam.. iya juga sih, trus apa hubungannya dengan contoh diatas??? gini, anak kejedot, nyublek atau nyungsep kan bukan salah tembok/lantai tempat kejadian, tapi karena dianya yang kurang hati2, jadi nenanginnya jgn dengan memarahi temboknya, tapi diarahkan anak kita untuk lebih hati2, gichu cuiy..

Nah, kadang ditempat kerja pola itu sudah terjadi, kenapa…? ya karena hal diatas.. kita hasil dari pola pendidikan yang seperti itu dari jaman dulu.. trus salah dong orang tua kita..mmhhh gimana ya, jawab ndiri dah.. tapi harus diakui, menurut gue ya salah, tapi cara didiknya, bukan orang tua kita.. trus gimana dong sekarang? ya udah, yang udah biarkan berlalu, karena kita hidup untuk masa depan..

yesterday is a history, tomorrow is a secret and today is a gift.. jadi mulai dari sekarang marilah kita ubah cara mendidik anak kita, bagi yang udah punya anak… gitu dulu dah, dah jam sembilan, gue janjinya balik jam sembilan ama bini gue.. ntar kalo telat, dia tidurnya tengkurep lagi, hehe.. cu next posting..

Categories: OPINI Tags: ,
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: