Home > OPINI > KIPAS ANGINNYA MATI..

KIPAS ANGINNYA MATI..

Pak, tolong, kipas anginnya mati..”begitu sapa saya pada seseorang yang menawarkan minuman kepada penumpang di gerbong 2 KA Parahiyangan jurusan jakarta kemaren siang..
“sebentar saya panggilkan teknisinya” ucap orang itu sambil terus pergi sembari menawarkan minuman dinginnya..

Ya, begitulah keadaan saat itu, waktu menunjukkan jam 13.30, kipas angin itu mati dikala kaca jendela sekitarnya rata2 tertutup rapat, dan diluar suhu sedang tinggi-tingginya, duh panasnya..
belum lagi orang yang merokok jarak 1 bangku didepan saya, dengan gaya seperti di beranda rumahnya, dia asik menghisap sebatang rokok dengan filter warna kuning dengan lambang menyerupai jarum di atasnya, menambah panas dan pengap ruangan itu..

10, 15,30 menit berlalu sambil tetap menunggu sang teknisi datang..sambil berharap orang yang merokok tadi sudah selesai, tapi sungguh diluar dugaan, belum habis orang itu merokok, eh sudah menyulut 1 batang lagi..

AAAARRRGGGHHHHH, ingin rasanya menegur orang itu, tapi siapa saya? itu kan hak dia merokok..
eit nanti dulu, saya juga berhak untuk mendapatkan kenyamanan, tapi setelah dipikir-pikir, ah sabar aja deh, jadikan hal ini sebagai ibadah, sebagai mana yang selalu di ucapkan isteri saya bila emosi kita sedang diuji..

Sambil tetap menanti kedatangan teknisi, saya sesekali tetap memperhatikan orang yg merokok itu dengan harapan dia sudah selesai merokoknya..

bukan apa-apa, didepan saya ada anak usia 8 tahunan, dibelakang saya juga usianya ga beda jauh, dan..ini yang lebih penting, SAYA SEDANG MEMANGKU ANAK SAYA YANG BARU 21 BULAN..saya ga tega aja membiarkan anak saya terkena racun dari orang itu..

Gubrak…ternyata disebelahnya (yg menurut saya kerabat dia) juga ikutan ngerokok, malah yang ini lebih parah, rokoknya kretek dgn garis kuning ditengahnya, kan asap nya lebih banyak ketimbang yang satunya..

Dan parahnya lagi, dari samping orang itu muncul anak perempuan usia 10 tahunan lah kira-kira, ko tega ya dalam hati saya…

Saya aja yang kadang-kadang ngerokok tapi kalo disekitar ada orang yg tidak merokok saya merasa giman gitu, ga enak lah, apalagi ada anak kecil, hiii NO WAY.

50 menit sudah berlalu sejak penjaja minuman bilang akan memanggil teknisi, tapi koq blm ada yg datang juga, jadi muncul berbagai pertanyaan (tapi yg positif loh)..
1. emang teknisinya ga di kereta ini yah?
2. emang kereta ini gerbongnya ada ratusan yah?
3. emang menuju gerbong ini begitu sulit yah?
4. emang dagangannya laku banget ampe ga sempet nyari teknisi?

yg negatif juga jadi muncul..
1. jangan-jangan penjaja itu cuma omong doang
2. jangan-jangan teknisinya ga bisa benerin kipas angin sehingga takut malu hingga ga brani muncul..
3. jangan-jangan emang ga ada teknisinya lantaran efisiensi (sekarang lagi krisis)..

Fyuuh..disela-sela pemikiran itu muncul sesuatu yg melegakan (apaan mbeb, teknisinya dateng ya?) bukan cuiy, tapi ada tukang bolongin karcis (nama kerennya apa ya?) pas giliran saya, langsung saya tembak “Pak, kipas anginnya ga hidup, tadi sudah laporan tapi blm dateng juga..

Dengan gaya ala Mc Gyver (btw, kmn tuh orang ya?) dia ngutak-ngatik selector switchnya…
yeee, ente pikir ane ga bisa ngidupin itu?, ente pikir ane ga punya kipas angin dirumah? penghinaan..(tapi dalam hati, ga brani soalnya dia ama polisi kereta, ihh atut..)

Setelah diutak-atik ternyata ga bisa juga, dan dikeluar lah jurus terampuhnya “nanti saya panggilkan teknisinya”..terimakasih, ucap saya sambil manyun..

haaaah, mending bercanda dengan anak dari pada mikirin kipas angin, kali aja tuh teknisi dateng kan jadi surprise..setelah sekian lama bercanda dengan anak yg akhirnya mengeluarkan keringet dari dahinya, jadi kepikiran lagi tentang kipas angin..

ga sengaja ngeliat keluar jendela, ternyata sudah sampai cikarang…
HAH, CIKARANG…! abis ini tambun trus bekasi dong..siap-siap ah untuk turun, karena saya turun di bekasi..

trus mana teknisinya? jangan-jangan keasikan main fesbuk nih..
hayoo, jangan fesbukan terus, tanggung jawab dulu utamain..

yaaa, semoga PJKA mampu meningkatkan pelayanannya dikemudian hari.

Categories: OPINI Tags: , , ,
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: