Home > OPINI > FENOMENA JILBAB

FENOMENA JILBAB

jilbab_MATA-httppesatnews.com20100425internasionalpakai-jilbab-di-tempat-umum-wanita-prancis-didenda Jilbab, atau penutup kepala merupakan salah satu cara muslimah untuk menutup aurat dibagian kepala, tapi belakangan ini banyak yang (menurut saya) salah dalam aplikasinya. Aurat wanita itu dari ujung kaki sampai ujung rambut, yang harus tertutup, kecuali wajah, bahkan ada juga yang menutup wajah kecuali mata.

Anda pasti sudah melihat banyak yang keluar jalur dari pemakaian jilbab, coba liat di jalan, TV, mal dan tempat lainnya. Banyak yang memakai jilbab, ini sebuah kemajuan yang baik, tapi lho koq jilbabnya seperti itu..

Apanya?..coba tuh liat, kepala tertutup rapat, badan juga, tapi liuk tubuhnya masih terlihat jelas, apakah ini yang diinginkan dalam islam, TIDAK.

Gue pernah baca ucapan Rasul saw, suatu masa ada orang yang mengenakan busana (jilbab) tapi dia telanjang (CMIIW), mungkin masa yang dimaksud itu sekarang ini kalee ya?

Koq bisa gitu ya..ya bisa lah, kan ada yang membuat dan mempopuler kan busana seperti itu? siapa om? ya designer lah masa engineer..maksudnya sih bener, ingin membuat suatu trend yang islami tapi tidak ketinggalan jaman, alias gaul, wakakak, tapi caranya salah cuiy..

Ga semua sih, ada juga yang gue anggap bener disainnya, tapi banyak yang engga..yang bener itu rata2 yang formal, tapi yang ga bener yang non formal, untuk keseharian, iiih serem…liat deh, yang berbau islami cuma jilbabnya aja, celana, kaos bener2 jauh dari islam..celana jeans ngepres, kaos punya adiknya dipakai, jadilah ngepres juga.

Bahkan ada juga yang make kaos lengannya 3/4, jadi ga semua tangan ketutup, masih ada yang diobral, eh sekarang ada ibu2 make jilbab tapi make kaos lengan pendek, walaupun ga ketat, bisa hancur nih dunia persilatan..

Celana juga ada yang 3/4, kurang bahan kalee ya, apa biar harganya murah, hehe..Pake jilbab asal make aja, ga dijepit sono sini biar rapet, pas naik motor, ketiup angin, tuh leher kemana-mana, nah loh, trus dimana fungsinya..

Apa jangan2 make jilbab cuma latah, atau cuma nutupin rambut yang tipis, pitak, ketombean, intinya nutupin kekurangan..bagus sih nutupin kekurangan, tapi jangan jadikan jilbab untuk kamuflase belaka..soalnya namanya kewajiban itu harus mutlak, ga bisa ditawar, jangan kaya orang yahudi, disuruh nyembelih sapi banyak nanyanya, cape deh..

Sekitar taon 2000an gue pernah diskusi ama temen gue, heri bulu, dia bilang, gpp mbeb, yang penting niatnya..emang sih segala sesuatu tergantung niat, tapi menurut gue niat aja ga cukup..waktu itu sih okeh aja, tapi kesininya koq makin menjadi-jadi..

Wanita yang awalnya cuma modal niat, tanpa mengerti maknanya itu, ketika memakai lantas diikutin orang yang melihatnya, kan dia jadi trendsetter, dosa ga tuh, ga bener tapi dicontoh secara masal..hiii.

Trus, waktu dulu gue kerja masih anter jemput ama metro mini, gue ketemu anak sekolah, make jilbab, eh poninya sengaja dikeluarin, GUBRAK, macam mana pula ini..apa guru agamanya ga bilangin? btw, sekarang SMU masih ada pelajaran agama ga sih?

Kaya bini gue dong, kalo make jilbab rapih, itu sebabnya gue nikahin dia (wah gara2 jilbab?), itu salah satunya cuiy..

Tapi perlu diacungin jempol juga, belakangan ini wanita berjilbab sudah dapat tempat diberbagai tempat, liat deh TV, sudah ada presenter, atau pembaca berita yang make jilbab, keren kan..

trus dibeberapa perusahaan juga udah membolehkan karyawatinnya untuk berjilbab ria..Mudah-mudahan jilbab bisa jadi salah satu pakaian nasional kita, amin..

Apalagi ya..?mmm, gue mau pesen aja deh, untuk, ibu, mba, tante, saudariku seiman, kalo make jilbab yang bener ya, trus kalo ada sodara, atau temen juga tolong dibilangin ya..percaya deh, dengan memakai jilbab dengan bener ga akan ngurangin harga diri, bahkan gue pribadi akan menambah point untuk yang begitu (emang siapa lo mbeb?)

Soalnya menurut gue dengan memakai jilbab yang bener, kharismanya jadi naik, kalo kata orang inner beautynya makin terpancar.. (wih, berat bahasanya..)

kalo sekarang caleg pada kampanye legislatif, mari saudaraku untuk kampanye pemakaian jilbab yang benar, kalau bukan kita, siapa lagi yang akan memperbaikinya, demi anak cucu dan agama kita…

wassalam.

Categories: OPINI Tags: , ,
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: